Kitab Tijan (Tijan Ad Darori) Lengkap Arab dan Terjemah

SANTRIMANDIRI.NET – Kitab Tijan/Tijanu Darori adalah salah satu kitab referensi ilmu tauhid yang ditulis oleh para ulama klasik dimana dipelajari oleh santri di pondok pesantren tradisional khususnya di Indonesia.

Kitab Tijan (Tijan Ad Darorin-Najah) Lengkap Arab dan Terjemah

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ (وَ بَعْد

Segala puji hanya milik Allah Ta’ala. Yang Maha Menguasai semesta alam,  Sholawat serta Salam semoga senantiasa tercurah limpahkan kepada Rasūlullāh shalallahu ‘alaihi wa sallam, dan setelah itu (membaca basmalah, ḥamdalah, sholawat dan salām).

فَيَقُوْلُ فَقِيْرٌ رَحْمَةَ رَبِّهِ الْخَبِيْرِ الْبَصِيْرِ إِبْرَاهِيْمُ الْبَاجُوْرِيُّ ذُو التَّقْصِيْرِ.

Berkatalah seseorang yang faqir (yang mendambakan) akan rahmat tuhannya Yang Maha Waspada serta Maha Melihat, Syaikh Ibrohim Al­ Bajuri yang memiliki sifat lalai.

 

طَلَبَ مِنِّيْ بَعْضُ الْإِخْوَانِ أَصْلَحَ اللهُ لِيْ وَ لَهُمُ الْحَالَ وَ الشَّأْنَ أَنْ أُكْتِبَ لَهُ رِسَالَةً تَشْتَمِلُ عَلَى صِفَاتِ الْمَوْلَى وَ أَضْدَادِهَا، وَ مَا يَجُوْزُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى، وَ عَلَى يَجِبُ فِيْ حَقِّ الرُّسُلِ وَ مَا يَسْتَحِيْلُ فِيْ حَقِّهِمْ وَ مَا يَجُوْزُ.

Telah meminta beberapa dari saudara­-saudaraku (semoga Allah memberi kelayakan keadaan dan perilaku padaku dan pada mereka). Supaya aku menuliskan untuk mereka sebuah risalah/kitab kecil yang mana isinya mencakup atas sifat-­sifat ketuhanan dan sifat kontradiksi/lawan-­lawannya serta sifat yang jaiz (boleh) ada dalam haq Allah Ta’ala.

Juga atas sifat yang wajib dalam haq para Rasul, dan yang mustahil dalam haq para Rasul, serta yang boleh.

فَأَجَبْتُ إِلَى ذلِكَ فَقُلْتُ وَ بِاللهِ التَّوْفِيْقُ.

Maka, aku menyanggupi permintaan mereka kemudian aku (Syaikh Ibrohim AL Bajuri) berkata:

 وَ بِاللهِ التَّوْفِيْقُ.

“Dan hanya kepada Allah aku memohon pertolongan”

وَ يَجِبُ عَلَى كُلِّ مُكَلَّفٍ أَنْ يَعْرِفَ مَا يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى وَ مَا يَسْتَحِيْلُ وَ مَا يَجُوْزُ.

Wajib kepada setiap mukallaf/muslim yang baligh dan berakal untuk mengetahui perkara yang WAJIB dalam haq Allah Ta’ala dan perkara yang mustahil, serta perkara yang boleh ada.

فَيَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْوُجُوْدُ

وَ ضِدُّهُ العدم

وَالدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ وُجُوْدُ هذِهِ الْمَخْلُوْقَاتِ

Maka, wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al ­Wujud/ada (وُجُوْدُ).

Lawannya yaitu sifat Al­‘Adam/tiada (العدم).

Dan dalil atas Allah Ta’ala itu ada yaitu adanya semua ciptaan (alam semesta beserta isinya baik yang nyata maupun yang ghoib dsb)

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْقِدَمُ. وَ مَعْنَاهُ أَنَّهُ تَعَالَى لَا أَوَّلَ لَهُ تَعَالَى،

وَ ضِدُّهُ الْحُدُوْثُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ كَانَ حَادِثًا لَاحْتَاجَ إِلَى مُحْدِثٍ، وَ هُوَ مُحَالٌ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al­ Qidam/terdahulu (ﻡﺪﻘﻟﺍ).

Artinya yaitu tiada permulaan bagi Allah Ta’ala.

Lawannya yaitu sifat Al­Hudust/baru (الْحُدُوْثُ).

Dan dalil atas Allah Ta’ala terdahulu yaitu: jikalau adanya Allah merupakan sesuatu yang baru, maka tentu Allah membutuhkan terhadap pembaharu. Dan itu mustahil.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْبَقَاءُ وَ مَعْنَاهُ أَنَّهُ تَعَالَى لَا آخِرَ لَهُ،

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ كَانَ فَانِيًا لَكَانَ حَادِثًا وَ هُوَ مُحَالٌ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al­Baqa/kekal (الْبَقَاءُ).

Artinya: sesungguhnya Allah Ta’ala tiada akhirnya.

Dan dalil atas sifat wajib kekalnya Allah Ta’ala adalah: jikalau adanya Allah merupakan sesuatu yang Al­ Fana/rusak, maka tentu Allah merupakan sesuatu yang baru. Dan itu mustahil.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْمُخَالَفَةُ لِلْحَوَادِثِ، وَ مَعْنَاهُ أَنَّهُ تَعَالَى لَيْسَ مُمَاثِلًا لِلْحَوَادِثِ، فَلَيْسَ لَهُ يَدٌ وَ لَا عَيْنٌ وَ لَا أُذُنٌ وَ لَا غَيْرُ ذلِكَ مِنْ صِفَاتِ الْحَوَادِثِ.

وَ ضِدُّهَا الْمُمَاثَلَةُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ كَانَ مُمَاثِلًا لِلْحَوَادِثِ لَكَانَ حَادِثًا وَ هُوَ مُحَالٌ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat mukholafah lil hawadisi/berbeda dengan makhluk (الْمُخَالَفَةُ لِلْحَوَادِثِ).

Artinya الْمُخَالَفَةُ لِلْحَوَادِثِ adalah sesungguhnya Allah Ta’ala tiada serupa dengan para makhluk. Bagi­-Nya tiada tangan, tiada mata, tiada telinga, dan tiada yang lainnya dari sifat­sifat para makhluk.

Lawannya yaitu sifat Al­mumatsalah/serupa ( الْمُمَاثَلَةُ).

Dan dalil atas berbedanya Allah Ta’ala dengan makhluk adalah sesungguhnya jikalau adanya Allah merupakan sesuatu yang serupa dengan makhluk, maka tentu Allah merupakan sesuatu yang baru. Dan itu mustahil.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْقِيَامُ بِالنَّفْسِ، وَ مَعْنَاهُ أَنَّهُ تَعَالَى لَا يَفْتَقِرُ إِلَى مَحَلٍّ وَ لَا إِلَى مُخَصِّصٍ.

وَ ضِدُّهُ الْاِحْتِيَاجُ إِلَى الْمَحَلِّ وَ الْمَخَصِّصِ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوِ احْتَاجُ إِلَى مَحَلِّ لَكَانَ صِفَةً وَ كَوْنُهُ صِفَةً مُحَالٌ.

وَ لَوِ احْتَاجَ إِلَى مُخَصِّصٍ لَكَانَ حَادِثًا وَ كَوْنُهُ حَادِثًا مُحَالٌ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al­ Qiyaam bi al­nafs/berdiri sendiri ( الْقِيَامُ بِالنَّفْسِ).

Artinya sesungguhnnya Allah Ta’ala tidak membutuhkan pada tempat dan tidak juga terhadap yang menentukan.

Lawannya yaitu sifat Al ­Ihtiyaju ila Al­ Mahalli wa Al­ Mukhoshis/membutuhkan pada tempat dan penentu (الْاِحْتِيَاجُ إِلَى الْمَحَلِّ وَ الْمَخَصِّصِ ).

Dan dalil atas Allah Ta’ala berdiri sendiri yaitu:
sesungguhnya jikalau Alloh Ta’ala membutuhkan pada tempat maka keadaan Allah merupakan sifat. Dan keadaan Allah merupakan sifat itu mustahil. Dan jikalau adanya Allah membutuhkan terhadap yang menentukan, maka tentu Allah merupakan sesuatu yang baru. Dan keadaan Allah merupakan sesuatu yang baru itu mustahil.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْوَحْدَانِيَّةُفِي الذَّاتِ وَ فِي الصِّفَاتِ وَ فِي الْأَفْعَالِ،

وَ مَعْنَى الْوَحْدَانِيَّةِ فِي الذَّاتِ أَنَّهَا لَيْسَتْ مُرَكَّبَةً مِنْ أَجْزَاءٍ مُتَعَدِّدَةٍ.

وَ مَعْنَى الْوَحْدَانِيَّةِ فِي الصِّفَاتِ أَنَّهُ لَيْسَ صِفَتَانِ فَأَكْثَرَ مِنْ جِنْسٍ وَاحِدٍ كَقُدْرَتَيْنِ وَ هكَذَا وَ لَيْسَ لِغَيْرِهِ صِفَةٌ تُشَابِهُ صِفَتَهُ تَعَالَى.

وَ مَعْنَى الْوَحْدَانِيَّةِ فِي الْأَفْعَالِ أَنَّهُ لَيْسَ لِغَيْرِهِ فِعْلٌ مِنَ الْأَفْعَالِ.

وَ ضِدُّهَا التَّعَدُّدِ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ كَانَ مُتَعَدِّدًا لَمْ يُوْجَدْ شَيْءٌ مِنْ هذِهِ الْمَخْلُوْقَاتِ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al­ Wahdaniat/tunggal (الْوَحْدَانِيَّةُ) dalam dzat­-Nya, dan dalam sifat­sifat­-Nya, dan dalam perbuatan­-perbuatan-­Nya.

Dan arti tunggal dalam dzat­-NYa yaitu, sesungguhnya Allah tidak tersusun dari bagian-­bagian yang berbilang.

Dan arti tunggal dalam sifat-­sifat­Nya yaitu, sesungguhnya tiada dua sifat atau lebih pada Allah dari satu jenis sifat seperi adanya dua kekuasaan.

Begitupun pada yang lain tiada satu sifat pun yang menyerupai terhadap sifat Allah Ta’ala. Dan arti tunggal dalam perbuatan­-perbuatan­-Nya, yaitu tiada bagi yang lain suatu perbuatan dari sebagian perbuatan­perbuatan Allah.

Lawannya yaitu sifat At­ Ta’addud/berbilang (التَّعَدُّدِ).

Dan dalil atas tunggalnya Allah Ta’ala yaitu: sesungguhnya jikalau adanya Allah merupakan sesuatu yang banyak/berbilang, maka tidak akan dijumpai sesuatu pun dari ciptaan-­ciptaan­-Nya.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْقُدْرَةُ وَ هِيَ صِفَةٌ قَدِيْمَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى يُوْجَدُ بِهَا وَ يُعَدِّمُ.

وَ ضِدُّهَا الْعَجْزُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ كَانَ عَاجِزًا لَمْ يُوْجَدْ شَيْءٌ مِنْ هذِهِ الْمَخْلُوْقَاتِ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al ­Qudrat/berkuasa (الْقُدْرَةُ).

Yaitu suatu sifat tedahulu yang menetap pada Dzat Allah Ta’ala yang dengannya Allah mewujudkan dan meniadakan.

Lawannya yaitu sifat Al­ ‘Ajzu/lemah (الْعَجْزُ).

Dan dalil atas Allah Ta’ala berkuasa yaitu: sesungguhnya jikalau keadaan Allah lemah, maka tidak akan dijumpai sesuatu pun dari ciptaan­-ciptaan­-Nya.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْإِرَادَةُ وَ هِيَ صِفَةٌ قَدِيْمَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتهِ تَعَالَى يُخَصِّصُ بِهَا الْمُمْكِنَ بِالْوُجُوْدِ أَوْ بِالْعَدَمِ أَوْ بِالْغِنَى أَوْ بِالْفَقْرِ أَوْ بِالْعِلْمِ أَوْ بِالْجَهْلِ إِلَى غَيْرِ ذلِكَ.

وَ ضِدُّهَا الْكَرَاهَةُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ كَانَ كَارِهًا لَكَانَ عَاجِزًا وَ كَوْنُهُ عَاجِزًا مُحَالٌ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al ­Iradat/berkehendak ( الْإِرَادَةُ).

Yaitu suatu sifat tedahulu yang menetap pada Dzat Allah Ta’ala yang dengannya Allah menentukan kemungkinan keadaan atau ketiadaan, atau kaya atau miskin, atau pengetaguan atau kebodohaan, dan lain sebagainya.

Lawannya yaitu sifat Al­karohah/terpaksa/tiada berkehendak (الْكَرَاهَةُ).

Dan dalil atas Allah Ta’ala berkehendak yaitu: sesungguhnya jikalau adanya Allah terpaksa/tiada berkehendak, maka tentulah Allah lemah. Dan keadaan Allah lemah itu mustahil.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْعِلْمُ وَ هِيَ صِفَةٌ قَدِيْمَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى يَعْلَمُ بِهَا الْأَشْيَاءَ.

وَ ضِدُّهَا الْجَهْلُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ كَانَ جَاهِلًا لَمْ يَكُنْ مُرِيْدًا وَ هُوَ مُحَالٌ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al­ ilmu/tahu (الْعِلْمُ). Yaitu suatu sifat tedahulu yang menetap pada Dzat Allah Ta’ala yang dengannya Allah mengetahui setiap perkara. Lawannya yaitu sifat Al­jahl/bodoh (الْجَهْلُ).

Dan dalil atas Allah Ta’ala tahu yaitu: sesungguhnya jikalau adanya Allah bodoh, maka tidaklah Allah merupakan yang berkehendak. Dan itu mustahil.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْحَيَاةُ وَ هِيَ صِفَةٌ قَدِيْمَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى تُصَحِّحُ لَهُ أَنْ يَتَّصِفَ بِالْعِلْمِ وَ غَيْرِهِ مِنَ الصِّفَاتِ.

وُ ضِدُّهَا الْمَوْتُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ كَانَ مَيِّتًا لَمْ يَكُنْ قَادِرًا وَ لَا مُرِيْدًا وَ لَا عَالِمًا وَ هُوَ مُحَالٌ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al­ Hayat/hidup (الْحَيَاةُ).

Yaitu suatu sifat tedahulu yang menetap pada Dzat Allah Ta’ala yang membenarkan kepada Allah atas adanya sifat Al­ilmu dan sifat­sifat lainnya.

Lawannya yaitu sifat Al­Maut/mati ( الْمَوْتُ).

Dan dalil atas Allah Ta’ala hidup yaitu: sesungguhnya jikalau adanya Allah mati, maka tidaklah Allah merupakan dzat yang berkuasa, tidak pula yang berkehendak, tidak pula yang berpengetahuan. Dan itu mustahil.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى السَّمْعُ وَ الْبَصَرُ وَ هُمَا صِفَتَانِ قَدِيْمَتَانِ قَائِمَتَانِ بِذَاتِهِ تَعَالَى يَنْكَشِفُ بِهِمَا الْمَوْجُوْدُ.

وَ ضِدُّهُمَا الصَّمَمُ وَ الْعَمَى.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ قَوْلُهُ تَعَالَى: (وَ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ) – (الشورى: 11)

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat As­Sama’/mendengar (السَّمْعُ) dan Al­Bashor/ melihat ( الْبَصَرُ).

Yaitu dua sifat tedahulu yang keduanya menetap pada Dzat Allah Ta’ala yang dengannya tersingkap perwujudan.

Lawannya yaitu sifat As­ Shomam/tuli ( الصَّمَمُ) dan Al­ Umy/buta (الْعَمَى).

Dan dalil atas Allah Ta’ala mendengar dan melihat yaitu firman Allah Ta’ala:

“وَ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ”
“Dialah Allah Dzat yang Maha Mendengar dan Maha Melihat (Q.S Asy-Syūrā: 11).

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى الْكَلَامُ وَ هُوَ صِفَةٌ قَدِيْمَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى لَيْسَتْ بِحَرْفٍ وَ لَا صَوْتٍ.

وَ ضِدُّهَا الْبُكْمُ وَ هُوَ الْخَرَسُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ قَوْلُهُ تَعَالَى: (وَ كَلَّمَ اللهُ مُوْسَى تَكْلِيْمًا) – (النساء: 164).

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Al­ Kalam/berfirman (الْكَلَامُ).

Yaitu suatu sifat tedahulu yang menetap pada Dzat Allah Ta’ala. Dan fiman ini bukanlah dengan huruf dan bukan dengan suara.

Lawannya yaitu sifat Al­ Bukmu yaitu Al­hirsy/bisu (الْبُكْمُ ).

Dan dalil atas Allah Ta’ala tahu yaitu firman Allah Ta’ala:

وَ كَلَّمَ اللهُ مُوْسَى تَكْلِيْمًا

“Dan Allah telah berfirman kepada Mūsā dengan Firman yang Nyata”(Q.S An Nisaa, ayat 164).

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى كَوْنُهُ قَادِرًا.

وَ ضِدُّهُ كَوْنُهُ عَاجِزًا.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ دَلِيْلُ الْقُدْرَةِ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat Kaunuhu qadiran/adanya Allah berkuasa ( كَوْنُهُ قَادِرًا).

Lawannya yaitu sifat kaunuhu ajizan/ adanya Allah yang lemah (كَوْنُهُ عَاجِزًا). Dan dalil atas adanya Allah Ta’ala itu yang berkuasa yaitu dalil sifat Al­ Qudrat.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى كَوْنُهُ مُرِيْدًا.

وَ ضِدُّهُ كَوْنُهُ كَارِهًا.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ دَلِيْلُ الْإِرَادَةِ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat kaunuhu muridan/adanya Allah yang berkehendak (كَوْنُهُ مُرِيْدًا).

Lawannya yaitu sifat kaunuhu karihan/adanya Allah yang terpaksa (كَوْنُهُ كَارِهًا).

Dan dalil atas adanya Allah Ta’ala yang berkehendak yaitu dalil sifat Al­ iradat.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى كَوْنُهُ عَالِمًا.

وَ ضِدُّهُ كَوْنُهُ جَاهِلًا.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ دَلِيْلُ الْعِلْمِ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat kaunuhu aliman/adanya Allah yang mengetahui ( كَوْنُهُ عَالِمًا).

Lawannya yaitu sifat kaunuhu jahilan/adanya Allah yang bodoh (كَوْنُهُ جَاهِلًا).

Dan dalil atas adanya Allah Ta’ala yang mengetahui yaitu dalil sifat Al­‘ilmu.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى كَوْنُهُ حَيًّا.

وَ ضِدُّهُ كَوْنُهُ مَيْتًا.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ دَلِيْلُ الْحَيَاةِ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat kaunuhu hayyan/adanya Allah yang hidup ( كَوْنُهُ حَيًّا).

Lawannya yaitu sifat kaunuhu mayyitan/adanya Allah yang mati (كَوْنُهُ مَيْتًا).

Dan dalil atas adanya Allah Ta’ala yang hidup yaitu dalil sifat Al­ hayyat.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى كَوْنُهُ سَمِيْعًا بَصِيْرًا.

وَ ضِدُّهُ كَوْنُهُ أَصَمَّ وَ كَوُنُهُ أَعْمَى.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ دَلِيْلُ السَّمْعِ وَ دَلِيْلُ الْبَصَرِ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat kaunuhu samii’an/adanya Allah yang mendengar (كَوْنُهُ سَمِيْعًا ) dan bashiiran/adanya Allah yang melihat (بَصِيْرًا). Lawannya yaitu sifat kaunuhu ashoma/adanya Allah yang tuli (كَوْنُهُ أَصَمَّ) dan kaunuhu a’ma/adanya Allah yang buta ( وَ كَوُنُهُ أَعْمَى).

Dan dalil atas adanya Allah Ta’ala yang mendengar dan melihat yaitu dalil sifat As­sama’ dan dalil sifat Al­ Bashor.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى كَوْنُهُ مُتَكَلِّمًا.

وَ ضِدُّهُ كَوْنُهُ أَبْكَمَ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ دَلِيْلُ الْكَلَامِ.

Dan wajib dalam haq Allah Ta’ala, sifat kaunuhu mutakalliman/adanya Allah yang berfirman (كَوْنُهُ مُتَكَلِّمًا). Lawannya yaitu sifat kaunuhu abkama/adanya Allah yang bisu (كَوْنُهُ أَبْكَمَ).

Dan dalil atas adanya Allah Ta’ala yang berrfirman yaitu: dalil sifat Al­kalam.

SIFAT-SAFAT JAIZ ALLAH

وَ الْجَائِزُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى فِعْلُ كُلِّ مُمْكِنٍ أَوْ تَرْكُهُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوْ وَجَبَ عَلَيْهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى فِعْلُ شَيْءٍ أَوْ تَرْكُهُ لَصَارَ الْجَائِزُ وَاجِبًا أَوْ مُسْتَحِيْلًا وَ هُوَ مُحَالٌ.

Dan ja’iz/ boleh (الْجَائِزُ) dalam haq Allah Ta’ala melakukan setiap yang mungkin atau membiarkannya.

Dalil di atas ini yaitu sesungguhnya jikalau wajib atas Allah SWT melakukan sesuatu atau membiarkannya niscaya ja’iz tersebut menjadi wajib atau mustahil. Dan itu mustahil.

SIFAT WAJIB BAGI PARA RASUL

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّ الرُّسُلِ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ الصِّدْقُ.

وَ ضِدُّهُ الْكِذْبُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُمْ لَوْ كَذَبُوْا لَكَانَ خَبَرُ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى كَاذِبًا وَ هُوَ مُحَالٌ.

Dan wajib dalam haq para Rasul Alaihi sholatu wa ssalam sifat As­ Shiddiq/ benar (الصِّدْقُ).

Dan lawannya yaitu sifat Al­kidzb/ bohong ( الْكِذْبُ).

Dan dalil atas ini yaitu sesungguhnya jikalau mereka para Rasul berbohong niscaya adanya berita Allah Ta’ala itu bohong. Dan itu mustahil.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِمْ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ الْأَمَانَةُ.

وَ ضِدُّهَا الْخِيَانَةُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُمْ لَوْ خَانُوْا بِفِعْلٍ مُحَرَّمٍ أَوْ مَكْرُوْهٍ لَكُنَّا مَأْمُوْرِيْنَ بِمِثْلِ ذلِكَ وَ لَا يَصِحُّ أَنْ نُؤْمَرَ بِمُحَرَّمٍ أَوْ مَكْرُوْهٍ.

Dan wajib dalam haq para Rasul Alaihi sholatu wa ssalam sifat Al­Amanah/ terpercaya (الْأَمَانَةُ).

Dan lawannya yaitu sifat Al­khiayanat/ berhianat (الْخِيَانَةُ).

Dan dalil atas ini yaitu sesungguhnya jikalau mereka para Rasul berhianat dengan berbuat yang diharamkan atau dimakruhkan, niscaya kita semua itu diperintah dengan seumpama itu. Dan tidak benar bahwa kita diperintah terhadap yang diharamkan atau dimakruhkam.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِمْ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ تَبْلِيْغُ مَا أُمِرُوْا بِتَبْلِيْغِهِ لِلْخَلْقِ.

وَ ضِدُّهُ كِتْمَانُ ذلِكَ.

الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُمْ لَوْ كَتَمُوْا شَيْئًا مِمَّا أُمِرُوْا بِتَبْلِيْغِهِ لَكُنَّا مَأْمُوْرِيْنَ بِكِتْمَانِ الْعِلْمِ وَ لَا يَصِحُّ أَنْ نُؤْمَرَ بِهِ، لِأَنَّ كَاتِمَ الْعِلْمِ مَلْعُوْنٌ.

Dan wajib dalam haq para Rasul Alaihi sholatu wa salam sifat Tablig/ menyampaikan perkara yang telah diperintahkan terhadap mereka untuk menyampaikannya kepada makhluk ( تَبْلِيْغُ).

Dan lawannya yaitu sifat kitman/ menutup­nutupi (كِتْمَانُ).

Dan dalil atas ini yaitu sesungguhnya jikalau mereka para Rasul itu menutup­nutupi suatu perkara yang telah diperintahkan terhadap mereka untuk disampaikan, niscaya adanya kita diperintah untuk menyembunyikan ilu. Dan tidak benar kita diperintah untuk itu. Karena sesungguhnya orang yang menutup­nutupi pengetahuan itu dilaknat.

وَ يَجِبُ فِيْ حَقِّهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ الْفَطَانَةُ.

وَ ضِدُّهَا الْبَلَادَةُ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَوِ انْتَفَتْ عَنْهُمُ الْفَطَانَةُ لَمَّا قَدَرُوْا أَنْ يُقِيْمُوْا حُجَّةً عَلَى الْخَصْمِ وَ هُوَ مُحَالٌ َلِأَنَّ الْقُرْآنَ دَلَّ فِيْ مَوَاضِعَ كَثِيْرَةٍ عَلَى إِقَامَتِهِمُ الْحُجَّةَ عَلَى الْخَصْمِ.

Dan wajib dalam haq para Rasul Alaihi sholatu wa ssalam sifat Al­fathonah/ cerdas (الْفَطَانَةُ).

Dan lawannya yaitu sifat Al­biladah/ bodoh (الْبَلَادَةُ).

Dan dalil atas ini yaitu sesungguhnya jikalau mereka para Rasul tiada kecerdasan nicacaya mereka tidak berkuasa membuat hujjah terhadap para lawan/musuh. Dan itu mustahil.

Karena Al­ Qur’an menunjukan dalam banyak tempat atas menegakannya para Rasul terhadap hujjah kepada lawan/musuh.

 

SIFAT JAIZ DI PARA RASUL

وَ الْجَائِزُ فِيْ حَقِّهِمْ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ الْأَعْرَاضُ الْبَشَرِيَّةُ الَّتِيْ لَا تُؤَدِّيْ إِلَى نَقْصٍ فِيْ مَرَاتِبِهِمُ الْعَلِيَّةِ كَالْمَرَضِ وَ نَحْوِهِ.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى ذلِكَ مُشَاهَدَتُهَا بِهِمْ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ.

Dan jaiz/boleh dalam haq para Rasul Alaihi sholatu wa ssalam sifat Al­a’rod Al­Basyariyah/ nampak manusiawi (الْأَعْرَاضُ الْبَشَرِيَّةُ) yang tidak menimbulkan kekurangan pada martabat mereka yang luhur seperti sakit dan seumpamanya.

Dan dalil atas ini yaitu terbuktinya sifat penampakan manusiawi pada mereka Alaihi sholatu wa ssalam.

خَاتِمَةٌ

PENUTUP

يَجِبُ عَلَى الشَّخْصِ أَنْ يَعْرِفَ نَسَبَهُ (ص) مِنْ جِهَةِ أَبِيْهِ وَ مِنْ جِهَةِ أُمِّهِ.

wajib terhadap seseorang lelaki atau perempuan untuk mengetahui nasab/silsilah Nabi SAW dari pihak ayahnya dan dari pihak ibunya.

فَأَمَّا نَسَبُهُ (ص) مِنْ جِهَةِ أَبِيْهِ فَهُوَ سَيِّدُنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ بْنِ هَاشِمِ بْنِ عَبْدِ مَنَافٍ بْنِ قُصَيِّ بْنِ كِلَابِ بْنِ مُرَّةَ بْنِ كَعْبِ بْنِ لُؤَيِّ ابْنِ غَالِبِ بْنِ فِهْرِ بْنِ مَالِكِ بْنِ النَّضَرِ بْنِ كِنَانَةَ بْنِ خُزَيْمَةَ بْنِ مُدْرِكَةَ بْنِ إِلْيَاسِ بْنِ مُضَرِ بْنِ نِزَارِ بْنِ مَعَدِّ ابْنِ عَدْنَانَ وَ لَيْسَ فِيْمَا بَعْدَهُ إِلَى آدَمَ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ طَرِيْقٌ صَحِيْحٌ فِيْمَا يُنْقَلُ.

Adapun nasab Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam dari pihak ayahnya maka dia, baginada kita semua

Muhammad adalah putra Abdullah,

yang putranya Abdul Mutholib,

yang putranya Hasyim,

yang putranya Abdu Manaf,

yang putranya Qushoy ,

yang putranya Kilab,

yang putranya Murroh,

yang putranya Ka’ab,

yang putranya Lu­ay,

yang putranya Ghalib,

yang putranya Fihr,

yang putranya Malik, y

ang putranya Nadlir,

yang putranya Kinanah,

yang putranya Hujaimah,

yang putranya Mudrikah,

yang putranya Ilyas,

yang putranya Mudlor,

yang putranya Nizar,

yang putranya Mu’ad,

yang putranya Adnan.

 

Dan tidak ada nasab/ silsilah sesudah Adnan sampai Adam AS berdasarkan perjalanan shohih dalam penukilan.

وَ أَمَّا نَسَبُهُ (ص) مِنْ جِهَةِ أُمِّهِ فَهُوَ سَيِّدُنَا مُحَمَّدُ بْنُ آمِنَةَ بِنْتِ وَهْبِ بْنِ عَبْدِ مَنَافٍ بْنِ زُهْرَةَ بْنِ كِلَابٍ، فَتَجْتَمِعُ مَعَهُ (ص) فِيْ جَدِّهِ كِلَابٌ.

Adapun nasab Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallm dari pihak ibunya maka dia, baginda kita semua

Muhammad adalah putra Aminah,

yang putrinya Wahab,

yang putranya Abdu Manaf,

yang putranya Zuhroh,

yang putranya Kilab.

Maka berkumpulah Aminah beserta Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam pada eyangnya Kilab.

وَ مِمَّا يَجِبُ أَيْضًا أَنْ يُعْلَمَ أَنَّ لَهُ حَوْضًا.

Dan dari sebagian perkara yang wajib untuk diketahui yaitu sesungguhnya Nabi memiliki Haudh/ telaga.

وَ أَنَّهُ (ص) يَشْفَعُ فِيْ فَصْلِ الْقَضَاءِ، وَ هذِهِ الشَّفَاعَةُ مُخْتَصَةٌ بِهِ (ص).

Dan sesungguhnya Nabi SAW akan memberi syafaat (pertolongan) ketika dalam fashl A l­Qodlo (penghakiman yang akan memisah manusia).

Dan Syafaat ini dikhususkan kepada Nabi SAW.

وَ مِمَّا يَجِبُ أَيْضًا أَنْ تَعْرِفَ الرُّسُلَ الْمَذْكُوْرِيْنَ فِي الْقُرْآنِ تَفْصِيْلًا وَ أَمَّا غَيْرُهُمْ فَيَجِبُ عَلَيْهِ أَنْ يَعْرِفُهُمْ إِجْمَالًا.

Dan juga dari sebagian perkara yang wajib yaitu harus mengetahui para Rasul yang disebutkan di dalam Al ­Qur’an secara rinci/spesifik.

وَ قَدْ نَظَّمَ بَعْضُهُمُ الْأَنْبِيَاءَ الَّتِيْ تَجِبُ مَعْرِفَتُهُمْ تَفْصِيْلًا فَقَالَ:

Adapun selain para Rasul tersebut, maka wajib untuk seseorang mengetahuinya secara global/keseluruhan.

وَ قَدْ نَظَّمَ بَعْضُهُمُ الْأَنْبِيَاءَ الَّتِيْ تَجِبُ مَعْرِفَتُهُمْ تَفْصِيْلًا فَقَالَ:

Dan sungguh telah menadhomkan sebagian ulama untuk nabi­nabi yang wajib mengetahuinya secara rinci.

Maka mereka berkata:
ُ

خَتْمٌ عَلَى كُلِّ ذِي التَّكْلِيْفِ مَعْرِفَةٌ

بِأَنْبِيَاءَ عَلَى التَّفْصِيْلِ قَدْ عُلِمُوْا

فِيْ تِلْكَ حُجَّتُنَا مِنْهُمْ ثَمَانِيَةٌ

مِنْ بَعْدِ عَشْرٍ وَ يَبْقَى سَبْعَةٌ وَ هُمُ

إِدْرِيْسُ هُوْدٌ شُعَيْبٌ صَالِحٌ وَ كَذَا

ذُو الْكِفْلِ آدَمُ بِالْمُخْتَارِ قَدْ خُتِمُوْا

Wajib kepada setiap mukallaf mengenal # Nabi­-Nabi secara rinci yang telah diketahui

Dalam hujjah kita. Sebagian mereka ada 8 # Setelah 10 (berarti ada 18) dan sisanya ada 7,
mereka itu adalah:

Idris, Hud, Syuaib, Sholih, begitu juga # zulkifli, adam. Yang diakhiri oleh Al­Mukhtar Nabi Muhammad

وَ مِمَّا يَجِبُ اعْتِقَادُهُ أَيْضًا أَنَّ قَرْنَهُ أَفْضَلُ الْقُرُوْنِ ثُمَّ الْقَرْنُ الَّذِيْ بَعْدَهُ ثُمَّ الْقَرْنُ الَّذِيْ بَعْدَهُ.

Dan juga dari sebagian perkara yang wajib diyakini yaitu bahwa sesungguhnya kurun/masa Rasulullah adalah masa yang paling unggul. Kemudian kurun sesudahnya, kemudian kurun sesudahnya lagi.

وَ يَنْبَغِيْ لِلشَّخْصِ أَنْ يَعْرَفَ أَوْلَادَهُ(ص) وَ هُمْ سَبْعَةٌ عَلَى الصَّحِيْحِ سَيِّدُنَا الْقَاسِمُ وَ سَيِّدَتُنَا زَيْنَبٌ وَ سَيِّدَتُنَا رُقَيَّةٌ وَ سَيِّدَتُنَا فَاطِمَةٌ وَ سَيِّدَتُنَا أُمُّ كُلْثُوْمٍ وَ سَيِّدُنَا عَبْدُ اللهِ وَ هُوَ الْمُلَقَّبُ بِالطَّيِّبِ وَ الطَّاهِرِ وَ سَيِّدُنَا إِبْرَاهِيْمُ وَ كُلُّهُمْ مِنْ سَيِّدَتِنَا خَدِيْجَةَ الْكُبْرَى إِلَّا إِبْرَاهِيْمَ فَمِنْ مَارِيَّةَ الْقِبْطِيَّةِ.

Dan seyogyanya bagi seseorang untuk mengenal anak-­anak Nabi SAW. dan mereka berdasarkan riwayat yang shohih yaitu:

  1. Sayyid Al­ Qasim
  2. Sayyidah  Zainab
  3. Sayyidah Ruqayah
  4. Sayyidah Fatimah
  5. Sayyidah Ummi kulsum
  6. Sayyid Abdullah yang dijuluki At­Thoyyib dan At­Thohir,
  7. Sayyid Ibrahim.

Dan mereka semua dilahirkan dari Sayyidah Khodijah Al­ Kubra. Kecali Sayyid Ibrohim yang dilahirkan dari perut Sayyidah Mariah  Al­ Qibthiyah.

وَ هذَا آخِرُ مَا يَسَّرَهُ اللهُ مِنْ فَضْلِهِ وَ كَرَمِهِ.

Inilah akhir dari sesuatu yang telah Allah mudahkan karena keutamaan ­Nya dan kemuliaan­Nya. Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, shalawat dan salam semoga terlimpah pada Baginda kita Muhammad, dan kepada keluarganya, dan para Sahabatnya. Wallahua’lam.

وَ الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَ صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ.

Segala puji hanya milik Allah Ta’ala., Tuhan semesta alam. Shalawat kepada Baginda kita Muḥammad shalalalhu ‘alaihi wa sallam, dan juga kepada keluarganya dan para Shahabatnya.

PENUTUP (SANG PENULIS KITAB INI)

Puji syukur tiada terkira kami haturkan kepada Allah Ta’ala., karena hanya atas pertolongan-Nya sematalah buku kecil ini dapat hadir di hadapan saudara.

Semoga nikmat yang luar biasa ini bisa membawa manfaat dan berkah untuk seluruh umat Islam.

Rabbiḥyina Syāakiriin… Wa Tawaffanaa Muslimīin,

Nub‘ats Minal aaminiin… Fīi Zumraotis Sabiqiin,

Bijāhi ThooharRasuul… Jud Rabbanaa Bil Qabuul,

Wa Hab lanaa Kulla Suul … Rabbi istajib Līi aaminii

Wallahu ‘alam

Penutup dari Pengelola Blog SantriMandiri.net:
Semoga Kitab Tijan (Tijan Ad Darori) Lengkap Arab dan Terjemah ini bisa bermanfaat buat pecari ilmu, santri, jamaah, guru dan siapapun yang sedsang mempelajari ilmu tauhid ini.

Lewat ke baris perkakas